Tim Ahli Stunting Sulsel lakukan Bimtek dan Monev di Kabupaten Enrekang

by -47 views

SULAWESIPOS.COM, SELAYAR — Provinsi Sulawesi Selatan dalam penurunan angka stunting dari 35,6% menjadi 14% di tahun 2024 menelorkan program Gerakan Masyarakat Mencegah Stunting (Gammara’Na) di Kabupaten Enrekang dan kabupaten Bone.

Program ini gagasan inovatif dari Gubernur Sulawesi Selatan Prof. Nurdin Abdullah sebagai strategi pemberdayaan masyarakat dalam merespon permasalahan stunting yang merupakan program prioritas nasional pemerintahan Jokowi menuju SDM unggul.

Sebagaimana diketahui, Gammara’NA direalisasikan melalui pendampingan desa-desa yang memiliki prevalensi stunting yang tinggi oleh tenaga pendamping yang tinggal bersama masyarakat di desa lokus.

Olehnya itu, dalam rangka meningkatkan kapasitas tenaga pendamping dan memantau perubahan-perubahan yang sudah diperoleh dari desa lokus dilakukan Bimtek dan Monev oleh tim ahli percepatan penurunan stunting di Kabupaten Enrekang pada tanggal 16-18 November 2020 yang didampingi oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Enrekang. Adapun beberpa tim ahli yang diturunkan adalah Prof. Arlin Adam dan Dr. Andi Alim.

Pada kesempatan ini juga tim ahli mengunjungi langsung desa lokus diantaranya Desa Tungka, Baroko, Tokonan Basse dan Benteng Alla Utara bertemu langsung dengan para pendamping, kepala desa, camat, stakholder desa, dan kelompok keluarga 1000 HPK.

Kunjungan ini dimaksudkan untuk mengamati kondisi riil lapangan sekaligus berdialog dengan para aparat desa dan tokoh masyarakat agar memberikan dukungannya terhadap kesuksesan pengentasan stunting.

Kemajuan penting yang ditemukan terjadinya penurunan angka stunting di desa hanya dalam kurung waktu tiga bulan pendampingan, seperti di Desa Tungka dari 28 kasus menjadi 3 kasus. Kecepatan penurunan kasus disebabkan karena para pendamping sangat efektif melakukan edukasi terhadap keluarga.

Prof. Arlin Adam mengungkapkan bahwa perubahan yang terpenting adalah isu stunting sudah mulai terinternalisasi dengan baik di seluruh keluarga 1000 HPK di desa sehingga menumbuhkan kesadaran dan kemauan untuk pemeliharaan kehamilan, persalinan aman, pemberian ASI Eksklusif dan imunisasi bagi anak.

“Ternyata Gammara’Na yang menggunakan tenaga pendamping stunting di desa, bukan hanya berefek pada penanganan masalah gizi, akan tetapi memberi pengaruh positif terhadap program pembangunan desa lainnya, seperti, merangsang pendapatan ekonomi keluarga, menumbuhkan solidaritas kolektif masyarakat melalui pengelompokan, dan menciptakan lingkungan desa yang bersih” ungkap Prof. Arlin Adam yang juga Guru Besar Promosi Kesehatan.

Sementara itu, Andi Alim mendorong isu stunting dapat terintegrasi dalam perencanaan dan penganggaran dana desa agar kesuksesan pendampingan ini memiliki keberlanjutan.

“Bimtek kali ini dimaksudkan untuk menemukan pengalaman-pengalaman terbaik lapangan dan hambatan utama yang dihadapi oleh tenaga pendamping untuk selanjutnya di formulasi menjadi model pendampingan baku untuk replikasi di 9 kab/kota pada tahun 2021,” ungkap Andi Alim.

 

 

 

Editor:  HR*